Ulasan TV Philips 55POS9002

Ulasan TV Philips 55POS9002

Ulasan TV Philips 55POS9002 – Kami penggemar berat Ambilight Philips – teknologi yang terdiri dari LED di bagian belakang TV yang memperluas warna aksi pada layar ke dinding di sekitar perangkat dengan cara yang tidak hanya spektakuler tetapi juga membuat layar tampak lebih besar dari yang sebenarnya. Jadi ide panel LG OLED yang dikombinasikan dengan teknologi membuat kami bersemangat sejak awal. Dan untungnya, Philips 55POS9002 tidak mengecewakan. Faktanya, bahkan tanpa Ambilight, ini akan menjadi salah satu TV favorit kami yang saat ini tersedia.

Ulasan TV Philips 55POS9002

Rancangan  TV Philips 55POS9002

Ada sedikit penampilan fisik Philips yang menyarankan sesuatu yang istimewa. Panel itu sendiri bagus dan tipis, seperti semua OLED yang telah melewati jalur kami tahun ini, tetapi tambahan penting yang menempel di bagian belakang dan menampung semua koneksi dan perangkat keras pemrosesan lebih besar di sini daripada di model LG sendiri .

Meskipun sedikit mengurangi betapa tipisnya panel itu sendiri secara mengesankan, ketebalan ekstra sebagian besar dijelaskan oleh Ambilight, yang terdiri dari LED yang berjalan di sekitar tiga tepi ekstrusi dan, sejauh yang kami ketahui, sangat berharga untuk ruang ekstra itu. mengambil.

Namun, Ambilight tidak menjelaskan wajah set yang sedikit membosankan. Ini jauh dari jelek tapi, dibandingkan dengan LG dan saingan Sony, bezelnya lebih tebal dan alasnya yang mungil kurang bergaya, setidaknya untuk mata ini. Tetapi hal-hal ini cukup subjektif, dan setelah Anda menyalakannya, lampu 55POS9002 akan menyilaukan seperti yang tidak bisa dilakukan saingan lainnya.

Gambar TV Philips 55POS9002

Ambilight bukanlah satu-satunya hal yang dihadirkan Philips ke tabel OLED. Putar film HDR dan itu bahkan lebih baik daripada Sony KD-55A1, yang memang sangat dipuji.

Hal pertama yang Anda perhatikan adalah betapa padatnya segala sesuatu tampak. Karakter dan objek muncul dari layar dengan tiga dimensi yang jelas, menarik Anda ke dalam pemandangan. Itu membuat A1 terlihat datar sebagai perbandingan, yang tidak kami duga.

Ini juga sangat subur dan bersemangat – adegan pertarungan dengan monster tentakel yang memuntahkan pelangi di Guardians Of The Galaxy Vol. 2 adalah pesta untuk mata. Setiap ubin di platform tempat pertempuran berlangsung didefinisikan dengan jelas, sementara generator sci-fi yang tersebar di sekitar tepinya bersinar dengan cahaya oranye yang begitu bersinar sehingga Anda hampir bisa merasakan panasnya.

Setiap generator memiliki cincin cincin yang berdesing di sekitar inti, yang merupakan bola berkilau dari energi yang kacau dan berapi-api. Philips melakukan pekerjaan luar biasa dalam mengontraskan bagian paling gelap dan paling terang dari nyala api yang berputar. Itu memukau dalam tontonannya.

Ada juga reflektifitas yang ditingkatkan pada material, dari ubin metalik hingga pelindung dada Guardian, dan detail ditampilkan dalam kejernihan yang menakjubkan – masing-masing retakan dan garis kecil pada ‘kulit’ Groot terlihat, memberikan tekstur yang lebih besar.

Semangat ini memiliki banyak manfaat positif, seperti menunjukkan semburat kemerahan pada bulu Rocket dan membuat kulit hijau Gamora sedikit lebih cerah, keduanya tanpa berlebihan. Namun, beberapa saingan (ya, A1) sedikit lebih netral dan bernuansa dalam penyampaiannya dan menghasilkan warna kulit manusia yang lebih alami dengan gradien yang lebih halus.

Philips juga bukan penangan gerakan terbaik, dengan mode standar terbukti tidak wajar, bahkan opsi pemrosesan minimum menambahkan artefak yang sebaiknya kami hindari. Menonaktifkan pemrosesan gerakan sepenuhnya adalah preferensi kami, meskipun hasilnya sedikit bergetar untuk adegan dengan aksi cepat.

Untuk keseimbangan, kami akan mengambil alih Philips dari Sony untuk konten HDR. Dan perlu diingat bahwa kami telah lama berkomentar tentang seberapa besar peningkatan A1 dibandingkan Pemda yang berbagi panel dengannya. Apakah hal itu menjadikan Philips 55POS9002 TV favorit kami saat ini dalam hal memutar konten HDR? Sebenarnya, itu benar.

Dengan 1080p, segalanya menjadi sedikit kurang jelas. Gambar sedikit lebih lembut dari yang kami perkirakan, menunjukkan bahwa upscaler sedikit kurang mampu dibandingkan beberapa pesaing. Penanganan gerakan terus menjadi tanda hitam terhadapnya, setidaknya dibandingkan dengan Sony A1, tapi ini masih merupakan gambaran yang sangat bagus.

Mempersiapkan TV Philips 55POS9002

55POS9002 relatif mudah untuk disatukan menurut standar saat ini, dan pemasangan cukup mudah untuk TV yang dibangun pada platform pintar Android.

Sistem menu utama Philips agak rumit dan bertele-tele – meskipun dalam keadilan, ini sebagian karena Philips memungkinkan Anda mengontrol begitu banyak aspek gambar dan pemrosesan video 55POS9002.

Ada beberapa petunjuk penyiapan gambar dasar yang saya sarankan untuk Anda ikuti. Misalnya, dengan sumber 4K, matikan semua sistem pengurangan kebisingan. Sementara itu, saat menonton HDR, saya menyarankan untuk menggunakan preset gambar Film, karena ini jauh lebih cerah daripada mode Natural HDR tercerah berikutnya; 740 nits dari jendela HDR putih 10% versus 640 nits.

Saya juga menaikkan kecerahan ke 53/54 untuk menonton HDR, yang dapat saya lakukan tanpa takut infus abu-abu yang tiba-tiba yang biasanya terlihat dengan perangkat OLED LG.

Selain itu, setel warna ke Normal daripada mode Hangat default saat menggunakan mode Film HDR, untuk mencegah warna sesekali terlihat sedikit jingga atau pucat.

Jangan ragu untuk meninggalkan fitur Resolusi Ultra, karena ini meningkatkan ketajaman tanpa menyebabkan masalah dengan bintik atau tepi yang tertekan. Terakhir, saya sarankan untuk menggunakan sistem pemrosesan gerakan baru Philips yang mengesankan pada pengaturan daya terendahnya, karena ini dapat mengurangi getaran dengan cukup efektif tanpa efek samping.

Performa TV Philips 55POS9002

TV Philips telah mendapatkan reputasi dalam beberapa tahun terakhir karena sangat agresif dengan gambarnya, menyajikan gambar yang lebih tajam, berwarna lebih eksplosif, lebih dinamis – tetapi seringkali tampak lebih diproses daripada para pesaingnya. 55POS9002 sangat berbeda. Dan meskipun saya sebenarnya adalah penggemar dari banyak TV Philips sebelumnya, pendekatan 55POS9002 yang lebih lembut terbukti tidak ada apa-apanya selain kelemahan.

Misalnya, ambil 55POS9002 penanganan adegan gelap yang berkembang di TV OLED. Sekilas saya merasa sedikit kecewa, karena bagian gambar yang biasanya terlihat hitam rapi di sebagian besar TV OLED tampak sedikit lebih abu-abu pada 55POS9002. Namun, semakin lama saya menontonnya, semakin banyak adegan gelap set Philips tumbuh pada diri saya. Meskipun mungkin tidak terlihat hitam, namun mereka mengandung detail yang luar biasa, kehalusan warna dan informasi skala abu-abu. Terutama pada tingkat cahaya ‘tepat di atas hitam penuh’ yang dapat membuat pusing kepala untuk teknologi OLED.

Selain itu, 55POS9002 hampir sepenuhnya menghindari lonjakan tiba-tiba pada tingkat hitam dan kecerahan yang mendasari yang bisa Anda dapatkan saat menonton konten HDR di TV OLED LG – terutama jika Anda menggunakan preset Standar yang lebih cerah daripada Film.

Ini berarti bahwa sementara adegan gelap 55POS9002 mungkin tidak memberikan banyak ‘kejutan dan kekaguman’ seperti model LG OLED saingannya, mereka terlihat sedikit lebih halus, konsisten dan imersif. Detail yang mengesankan juga dapat memberikan kesan kedalaman yang lebih baik pada pemandangan gelap.

Momen HDR Blu-ray 4K yang sangat gelap, seperti pemandangan malam hari di Exodus: Gods And Kings atau koridor akses kapal alien di Arrival, muncul di 55POS9002 tanpa tanda-tanda masalah garis vertikal – disebabkan oleh cahaya yang tidak rata kontrol – yang muncul pada perangkat OLED Panasonic 65EZ1002 yang perkasa.

55POS9002 melanjutkan pendekatannya yang sangat halus dan alami pada gambar dengan ketajaman dan detailnya. Langsung keluar dari kotaknya, ini menghasilkan gambar 4K dengan detail dan kemurnian yang indah, tetapi tidak sampai menyebabkan semacam tekanan berlebih pada tepi objek dan bintik-bintik atau desis yang terlihat pada sebagian besar TV Philips sebelumnya. Bahkan fitur Resolusi Ultra Philips, yang sebelumnya cenderung terlalu kuat, meningkatkan ketajaman tanpa membuat gambar terlihat dipaksakan di sini.

Warna lebih menyukai kehalusan, berbeda dengan semangat Philips yang ekstrem yang dapat terlihat spektakuler tetapi menyembunyikan sedikit bayangan dan perbedaan nada. Sekali lagi, ini dapat merampas gambar 55POS9002 dari dampak instan dibandingkan OLED LG – terutama karena gambar LG juga sedikit lebih terang (dalam mode Standar). Namun noise sedikit lebih sedikit dan lebih banyak wawasan dalam reproduksi warna set Philips, terutama dalam pemandangan gelap.

Saya tidak mengatakan bahwa 55POS9002 lebih baik daripada pesaing terdekatnya, LG OLED55B7. Beberapa akan lebih menyukai tampilan set LG yang lebih berani. Tetapi cara sistem pemrosesan baru Philips menangani panel OLED 55POS9002 tentu menawarkan pendekatan yang berbeda. Beberapa penggemar AV – terutama mereka yang sebelumnya menyukai teknologi plasma – akan menyukainya.

Philips bahkan telah berhasil memperluas fokus barunya pada naturalisme out-of-the-box ke penanganan gerakan. Secara tradisional, sistem pemrosesan gerakan Philips bersifat agresif, menyebabkan terlalu banyak efek samping yang mengganggu, menghasilkan gambar yang tampak cair secara tidak wajar dan tidak matematis. Untuk 55POS9002, Philips telah memperkenalkan pengaturan gerakan Film baru yang mengurangi getaran dengan lebih menahan, dan tanpa menimbulkan efek samping yang mengganggu.

Untuk bermain game, 55POS9002 lebih baik daripada hebat. Dengan mode gambar Game-nya diaktifkan, saya mengukur pengukuran input lag rata-rata yang solid sebesar 35ms – meskipun perhatikan bahwa ini kadang-kadang meningkat hingga lebih dari 50ms.

Akhirnya beralih ke suara 55POS9002: tidak sebagus TV OLED debut Philips. Model tersebut memiliki soundbar internal, dan keputusan Philips untuk tidak menyertakannya di sini berarti suara 55POS9002 tidak sekaya bass, skala, keterusterangan, atau kejernihan. Namun, ini masih terdengar lebih kaya, lebih terbuka, dan lebih keras daripada yang Anda harapkan dari TV dengan sedikit bodywork untuk dikerjakan.

Fitur TV Philips 55POS9002

Kami sering mempertanyakan kegunaan pita video seperti Roku Streaming Stick +, tetapi mereka cocok untuk seseorang yang membeli Philips 55POS9002. Itu karena, tidak seperti hampir semua smart TV lain yang tersedia saat ini, ia kekurangan sejumlah aplikasi utama.

Netflix ada di sana dalam trim HDR 4K penuh, dan Anda tentu saja mendapatkan BBC iPlayer, tetapi kurangnya Freeview Play, serta aplikasi khusus untuk ITV Hub, All 4 dan My5, berarti konten mengejar ketinggalan dibandingkan untuk sebagian besar saingan Рdan Amazon Prime Video hilang sama sekali. Bahwa TV £ 2.000 pada tahun 2017 tanpa ini adalah buruk, meskipun fakta bahwa itu dapat diatasi dengan menghabiskan ekstra £ 80 untuk Roku berarti itu bukan masalah besar Рbahkan jika prinsipnya salah.

Tidak adanya aplikasi ini tampaknya bukan karena Philips menjalankan sistem operasi Android TV, karena Sony A1 memiliki lebih banyak aplikasi yang dipermasalahkan, terutama Amazon Prime Video, dalam bentuk 4K HDR.

Sebaliknya, OS Android berperforma jauh lebih baik di TV Philips daripada di Sonys yang kami lihat tahun ini. Mungkin ini sebagian berkat Mesin P5, yang dikatakan jauh lebih bertenaga daripada prosesor di sebagian besar TV saingan. Tentunya ini adalah pengalaman pengguna yang jauh lebih cepat dengan tidak ada jeda dan jeda yang terlihat pada Sony A1.

Bukan berarti kami tiba-tiba jatuh cinta dengan Android TV – ini masih membuat pengalaman yang lebih berantakan dan kurang ramah pengguna daripada yang ditawarkan oleh sistem operasi khusus Samsung dan LG, misalnya. Tampaknya bergerak ke arah yang benar dengan setiap pembaruan.

Dengan HDR, Philips jelas-jelas mengikuti jalur semangat, tetapi jauh lebih netral dengan 1080p, yang merupakan pujiannya. Ada keseimbangan yang nyata di sini, dengan TV yang memberikan apa yang tampak seperti membawakan film yang sebenarnya. Anda tidak akan terpesona dengan performa Full HD seperti yang Anda inginkan dengan 4K / HDR, tetapi ada juga sedikit keluhan yang berharga. Ini gambar yang bagus.

Bahkan standar-def bisa dilalui dengan sempurna. Studio Pointless penuh dengan warna-warna mencolok dan cahaya terang, tetapi jika diatur dengan benar, Philips melakukan pekerjaan yang baik untuk mengendalikan semuanya. SD cukup kabur, seperti yang Anda perkirakan, tetapi juga dapat ditonton – hanya saja, jangan mengharapkan keajaiban peningkatan level LG. HD melalui tuner adalah peningkatan yang dapat diprediksi, terutama dalam hal reproduksi warna dan ketajaman.

Gamer harus puas dengan kinerja 55POS9002. Kami mengukur input lag pada 38ms, yang, meskipun tidak secepat beberapa pesaing, turun di bawah angka 40ms yang umumnya dianggap sebagai titik yang membuatnya terlihat. Game seperti Horizon Zero Dawn terlihat luar biasa di TV ini, terutama dalam HDR dan dengan Ambilight tambahan.

Membuat Philips berkinerja tidak semudah yang kami harapkan, berkat sejumlah besar preset, tidak ada yang cukup berhasil, dan sejumlah besar pengaturan tambahan untuk disesuaikan dan bereksperimen.

Philips patut dihargai karena menyertakan fitur kalibrasi gambar dasar sebagai bagian dari proses penyiapan pertama kali, tetapi tidak boleh diandalkan jika Anda serius ingin mendapatkan gambar terbaik. Kami juga menyukai bahwa perusahaan memiliki deskripsi dan ilustrasi sederhana untuk setiap pengaturan.

Setelah banyak bereksperimen, kami menetapkan preset Film untuk konten rentang dinamis standar (SDR), dan mode Film HDR untuk konten rentang dinamis tinggi. Keduanya membutuhkan penyesuaian tambahan, meskipun: kami menambahkan beberapa poin ke Sharpness, alihkan Color Temperature ke Normal dan matikan pemrosesan gerakan.

Suara TV Philips 55POS9002

Dalam hal suara, Philips 55POS9002 tidak memiliki ambisi atau kecanggihan seperti Sony A1, tetapi jelas tidak buruk dalam dirinya sendiri dan setidaknya cocok untuk OLED level pemula LG. Ini tidak memiliki sedikit kelapangan dan dinamisme, tetapi ada bobot yang layak dan keseimbangan keseluruhan, dengan treble yang bersih, terkontrol, dan suara yang jelas.

Mode surround sound dapat memberikan efek positif pada konten yang tepat. Dengan Guardians Of The Galaxy Vol. 2, misalnya, ini menambahkan lebar yang bagus ke panggung yang membuat pertarungan besar terdengar lebih terbuka dan luas tanpa menjadi artifisial. Ini terlalu berlebihan untuk ditonton TV sehari-hari.

Putusan

Philips 55POS9002 adalah kejutan nyata. Sudah lama sekali sejak merek tersebut membuat kami terkesan dengan TV, tetapi OLED ini berhasil melakukannya. Konten HDR di TV ini sangat spektakuler – bahkan lebih baik daripada di Sony A1, dan itu benar-benar luar biasa. Ini bisa bersaing dengan sebagian besar saingan dengan Full HD juga. Dan kemudian, tentu saja, ada Ambilight yang indah, yang hanya meningkatkan keseruan visual.

Singkatnya, ini adalah TV yang luar biasa, dan satu lagi peningkatan teknologi OLED LG. Jika HDR adalah perhatian utama Anda (dan seharusnya demikian), ini harus menjadi yang teratas di daftar pendek televisi baru Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *